Melayu tak yakin kehebatan bahasa sendiri

Berita Harian
2011/09/15

TERPANGGIL saya untuk menulis selepas terbaca coretan ‘Pemerhati PPSMI’, Tun Inderapura, Jerantut, semalam. Saya amat bersetuju seratus peratus dengan kenyataan yang ditulis dan dibangkitkan beliau berkaitan Pengajaran dan Pembelajaran Sains dan Matematik dalam bahasa Inggeris (PPSMI).

Keputusan Kabinet tidak meneruskan PPSMI adalah keputusan tepat. Dakwaan Persatuan Ibu Bapa Untuk Pendidikan Malaysia (PAGE) yang kononnya mewakili 54 peratus responden masih boleh dipertikaikan.

Apakah 54 peratus itu mewakili keseluruhan penduduk sama ada di bandar mahupun luar bandar? Saya berkeyakinan penuh, kebanyakan menyokong PPSMI dan mewakili 54 peratus itu majoritinya penduduk bandar, terdedah dengan dunia luar, berjiwa korporat, mempunyai kepentingan tertentu dan taksub dengan budaya dan cita rasa Barat yang dianggap lebih terkehadapan dan bertamadun kerana kehebatan bahasa Inggeris.

Itu hanya persepsi dan tanggapan manusia yang terlupa siapakah diri mereka dan asal usul mereka. Jangan dikorbankan sesuatu yang amat berharga untuk tamadun kita hanya kerana semata-mata mengejar kebaratan, kemajuan dan dilihat hebat!

Kita lihat dan terbukti bagaimana di negara berkembang maju seperti China, Denmark, Jepun, Korea dan lain-lain negara lagi yang begitu hebat memartabat dan mempertahankan bahasa ibunda mereka tetapi mereka masih terus boleh maju, mengapa?

Bahasa Melayu termaktub dalam Perlembagaan Persekutuan dan Akta Pelajaran, mengapa pula masih ada golongan yang tidak sedar dan memperlekehkannya pula? Siapakah lagi yang akan mempertahankan dan terus memartabatkan bahasa Melayu menjadi bahasa agung di dunia ini satu hari nanti jika tidak orang Melayu sendiri?

Malangnya semakin ramai orang Melayu lupa diri dan menjadi semakin layu? Apakah golongan ini masih alpa atau buat-buat lupa, bagaimana pada satu masa dulu bertukar nama asal Tanah Melayu menjadi Malaysia?
Banyak lagi nama dan istilah yang dulunya amat sinonim menggunakan nama ‘Melayu’ di bumi Malaysia ini tetapi kini dilihat sudah semakin terhakis dan pupus? Salah siapa? Bukankah bangsa Melayu itu sendiri?

Sekarang, serpihan yang tinggal sebagai aset amat berharga untuk orang Melayu di Malaysia ialah bahasa Melayu. Itupun ada pula segelintir golongan Melayu yang cuba menjadi wira mempertikai dan memperlekehkan bahasa ibunda mereka sendiri.

Lebih memalukan terdapat pula dari kalangan bukan Melayu yang lebih bersungguh untuk mempertahankan dan memartabatkan bahasa Melayu daripada orang Melayu sendiri! Mengapa ini terjadi?

Ke arah manakah untuk kita membawa hala tuju negara ini demi generasi seterusnya?

MELAYU TAK LUPA,

Tinggalkan sepatah dua kata

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s